Friday, January 11, 2013

Siang yang paling terang sebenarnya adalah malam yang paling gelap.

Siang yang paling terang sebenarnya adalah malam yang paling gelap.
Itulah derhaka yang tersorok sejauh tujuh ratus tahun cahaya jauhnya.
Dilipat kemas, agar bucu-bucunya tidak jelas, agar tidak jejas perca-perca percaya yang tertinggal.
Dan bila roh mula kembali ke jasad yang ada, kita mula hilang keseimbangan, dalam lopak pegangan.
Abjad dan angka semakin mengelirukan, mula-mula untuk tuhan, sekarang sudah tidak bertuan.
Lacurkan segera, apa yang tersedia ada, biar menumpu fakta-faktanya.
Kerana di sebalik malam yang paling gelap, ada cinta yang tak akan luput tarikhnya.

Jadi, segera acukan senjata, sedia dan terima.

4 comments:

Eima Jer said...

aku rindu kamu

Sloeko loe said...

aku di sini =)

Anonymous™ said...

Sungguh indah jika faham kenalkan.

Anonymous™ said...

Pegang betul pada jalannya walau terkadang menyimpang.