Thursday, November 24, 2011

Meteor

dia bagai meteor yang turunnya dari angkasa,
tetapi takdirnya untuk aku yang paling hina.
dan mungkin dia terseksa, gara-gara perasaannya yang kerap dilemas sehingga membuta, atau suara-suaranya tak diendah ketika inersia manusia paling berleluasa,
lalu dipilihnya curang yang harganya bagi dia amat terang.

sekali lagi,
dia ialah meteor yang turunnya dari angkasa,
cuma kali ini, rasanya sakit di laluan dada.
Akibat dihentam pergi,separuh nyawa.

4 comments:

Dyra J. said...

:(

Sloeko loe said...

kenapa dyra?

Dyra J. said...

Sedih bila baca :')

Sloeko loe said...

terima kasih dyra sebab rasa. =) jarang-jarang yang mampu.