Friday, December 17, 2010

nota layang keempat

kita terlalu mudah menulis dengan marah,
sehingga kadang-kadang kita terlupa,
betapa cantiknya cinta.

20 comments:

Vamp Mary said...

Aku rasa terlalu suka dengan madah pendek penuh rasa kau ini. Haha.

Sloeko loe said...

haha?

Anis izyan Abd Rahman said...

again~ nice

Sloeko loe said...

terima kasih anis. amat2 menghargainya. =)

Eda said...

keep on moving sloeko...

redha dengan takdirNYA adalah sangat menenangkan...=)

Sloeko loe said...

ya, sangat menenangkan. =) terima kasih ya eda.

eqacashperlala said...

bila marah menguasai jiwa manusia
akal yang elok diberi Tuhan terus campak ke tepi,

yang tinggal hanya nafsu amarah serta dendam yang keji

ahh!
manusia dan marah tidak terpisah
sama juga tidak terpisahnya manusia dan cinta

cuma kita sahaja yang harus pilih
antara marah atau cinta

anyway, nice one sloeko

Sheer Hera said...

i like it <3

Sloeko loe said...

cumanya aku tamak, mahu marah dan cinta. =) terima kasih yaeqacashperlala. menghargainya.

Sloeko loe said...

sheer hera- terima kasih. selalu baca ya. =)

Fiq said...

ha.. cantik sangat2..
sampai berlubang hati pon kita tak boleh nak marah, sebab cantik sangat kan..

Tasya Fyna said...

sloeko , kita juga punya rasa yang sama .
amarah dan cinta punya kuasa maha hebad pada manusia , kan ?

ceritaku MEMORIKU said...

marah menguasai semua
-na'dz

Niz said...

saya jarang marah!

ceh.tiba tiba membuat pengakuan di sini. kekekeke

Shuhada Shah said...

Lama tak menyinggah.
Masih indah seperti biasa.

Sloeko loe said...

fiq, suka ayat engkau. =)

tasya fyna, ya. hingga goyah logik dunia. cantik. =)

na'dz- terima kasih. lebih dari setuju. =)

niz- baguslah jarang marah. berbukit bekalan pahala. marah pun sebenarnya tak perlu. setuju ya? =)

shuhada shah- terima kasih masih singgah di sini baca-baca. aku paling menghargainya. =)

maaf semua, lewat membalas.
sedikit sesat dan celaru,
buat aku melancong lebih lama. =p

Tasya Fyna said...

goyah logik dunia . yaa , itu benar . manusia yang alpa .

Sloeko loe said...

kita manusia memang selalunya begitu tasya fyna. =)

Merissa K. said...

tapi bukan ke perasaan marah tu yang induce kemudahan menulis?

i dont know about you, but words loses its strength masa tgh happy. biasanyalah.

:)

Sloeko loe said...

bergantung.
orang menulis bila tertekan.
orang menulis bila gembira.

perkataan itu ada,
cuma terpulang pada perasaan bagaimana hendak susunkannya.

saya menulis dengan sedikit marah,
kerana banyak penulisan kini lebih fokus dengan kotoran cinta, menugkin trend atau apa.
sedangkan, cinta itu cantik.

(perasaan ketika menulis entri itu)